Menu

Mode Gelap
Polri Gelar Pelatihan Olah Strategi Operasi Mantap Brata Presiden Jokowi Melepas Bantuan Kemanusiaan untuk Palestina  Presiden Jokowi Lantik Agus Subiyanto sebagai Kepala Staf AD Amran Sulaiman Dilantik jadi Mentan, Langsung Menjalankan Tugas Penjelasan BMKG Soal Makassar dan Sekitarnya di Guyur Hujan 

News · 28 Feb 2022 WITA ·

Setelah Serangan Cyber Memukul Pemasok,Toyota Menangguhkan Produksi Di Jepang


 Ilustrasi Pabrik Toyota foto :google Perbesar

Ilustrasi Pabrik Toyota foto :google

PHINISICE.ID, jakarta – Toyota akan menangguhkan semua operasi pabrik di negara asalnya Jepang besok (Selasa) setelah pemasok OEM diguncang oleh serangan cyber yang nyata .

“Karena kegagalan sistem di pemasok domestik (KOJIMA INDUSTRIES CORPORATION), kami telah memutuskan untuk menangguhkan pengoperasian 28 jalur di 14 pabrik di Jepang pada hari Selasa, 1 Maret (baik shift 1 dan 2). Kami meminta maaf kepada pemasok dan pelanggan terkait atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan,” kata Toyota dalam sebuah pernyataan. “Kami juga akan terus bekerja sama dengan pemasok kami dalam memperkuat rantai pasokan dan melakukan segala upaya untuk mengirimkan kendaraan ke pelanggan kami sesegera mungkin,” tambah perusahaan

dikutip dari Carscoops,Kojima Industries memberi Toyota suku cadang plastik dan komponen elektronik dan tampaknya tidak tahu siapa yang berada di balik serangan itu atau mengapa, Nikkei melaporkan. Juga tidak jelas apakah serangan terhadap Kojima dengan cara apa pun terkait dengan sanksi yang diterapkan ke Rusia oleh kekuatan Barat setelah invasinya ke Ukraina.

Toyota memiliki 28 jalur perakitan di 14 pabrik di Jepang dan penghentian aktivitas pabrik akan mengakibatkan Toyota kehilangan 13.000 mobil jika suspensi dibatasi hanya untuk satu hari. Tapi itu bisa bertahan lebih lama. Nikkei mengatakan Toyota sedang mencari kemungkinan untuk memulai kembali produksi akhir pekan ini.

Berita itu akan sangat membuat frustrasi perusahaan setelah dua tahun gangguan intermiten karena pandemi COVID-19 dan masalah pasokan semikonduktor . Dan upaya Toyota untuk melawan kembali ke produksi penuh pada tahun 2022 telah mengalami banyak kemunduran. Autonews melaporkan bahwa produksi perusahaan turun 15 persen pada Januari dibandingkan waktu yang sama tahun lalu ketika terpaksa menghentikan aktivitas sementara kota Tianjin di China melakukan pengujian massal pada penduduknya.

Baca Juga :  Fasilitator Kepemudaan Bertemu Kecamatan Biringkanaya, Sukseskan Program Pemkot

Dan sebelumnya di bulan Februari, operasi Toyota di Amerika Utara terganggu oleh protes yang mengganggu rute perdagangan antara AS dan Kanada . Jembatan Duta Besar yang menghubungkan Windsor dengan Detroit ditutup selama hampir seminggu setelah diblokade oleh pemrotes atas pembatasan kebebasan.

Toyota telah dipaksa untuk mengurangi proyeksi proyeksi output untuk tahun ini sebagai akibat dari gangguan tersebut. Target sebelumnya 9 juta unit untuk tahun fiskal hingga Maret kini telah dipotong menjadi 8,5 juta.

Artikel ini telah dibaca 266 kali

badge-check

Team

Baca Lainnya

Kasus Kebakaran di Makassar Capai 359 Kali pada 2023

7 November 2023 - 12:11 WITA

Sosialisasikan Bahaya Narkoba, Ini Pesan Idris Kadir ke Mahasiswi UIN

6 November 2023 - 22:57 WITA

Sekda Kota Makassar Hadiri Rakor Pengelolaan Sampah Stranas PK

6 November 2023 - 22:30 WITA

Deklarasi Pemilu Damai dan Netralitas ASN Digelar di Lapangan Pancasila Palopo 

5 November 2023 - 14:15 WITA

SSDM Polri Gelar Bakti Sosial, Bakti Kesehatan dan Tanam Pohon di Bogor

5 November 2023 - 12:51 WITA

Pemkot Makassar Raih Penghargaan Anugerah Prakarsa Inklusi

3 November 2023 - 20:59 WITA

Trending di News