Menu

Mode Gelap
Polri Gelar Pelatihan Olah Strategi Operasi Mantap Brata Presiden Jokowi Melepas Bantuan Kemanusiaan untuk Palestina  Presiden Jokowi Lantik Agus Subiyanto sebagai Kepala Staf AD Amran Sulaiman Dilantik jadi Mentan, Langsung Menjalankan Tugas Penjelasan BMKG Soal Makassar dan Sekitarnya di Guyur Hujan 

News · 3 Nov 2023 WITA ·

Masuk Musim Transisi, Masyarakat Diminta Waspada Hadapi Perubahan Iklim


 Masuk Musim Transisi, Masyarakat Diminta Waspada Hadapi Perubahan Iklim Perbesar

PINRANG | Kunjungan kerja Penjabat Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin di Kabupaten Pinrang disambut hujan sesaat setelah tiba, Kamis, 2 November 2023. Bupati Pinrang, Andi Irwan Hamid, menyebut kedatangan Bahtiar membawa berkah, setelah sekian lama tidak hujan selama musim kemarau. Sepanjang perjalanan kembali ke Kota Makassar hujan juga turun.

“Alhamdulillah, kita dari Pinrang, hujan sudah turun hari ini,” kata Bahtiar, di Rumah Jabatan Gubernur, Kamis malam, 2 November 2023.

Bahtiar menyebutkan, hujan sudah mulai turun di Sulsel sesuai prediksi dari BMKG yang disampaikan kepadanya.

“Sesuai dengan prediksi BMKG, dua hari lalu kita rapat sama dan disampaikan tanggal 2 November itu tepat. Ini ilmu luar biasa, sepanjang jalan tadi hujan,” sebutnya.

Ia pun telah melakukan koordinasi untuk dilakukan hujan buatan, karena sudah ada awan tebal.

“Saya berkoordinasi dengan BMKG dan teman-teman angkatan udara dan BRIN, kalau memang awan tebal memungkinkan dilakukan,” imbuhnya.

Namun, kata Bahtiar, hujan ini adalah hujan transisi. Hujan dari musim kemarau ke musim hujan.

Ia mengajak masyarakat untuk tetap waspada dan berhati-hati dalam menghadapi perubahan iklim dari musim kemarau ke musim hujan. Sebagian wilayah di Sulsel sudah memasuki musim hujan.

Pemprov juga melalui dinas terkait akan melakukan upaya hal tersebut. Beberapa lalu sudah meminta dilakukan fogging dan penyemprotan, terutama munculnya jentik nyamuk.

Tidak kalah pentingnya, sebut Bahtiar adalah masyarakat untuk melakukan bersih-bersih di lingkungan sekitarnya, bergotong royong.

Baca Juga :  Hasil Survey CRC Warga Puas Atas Kinerja Danny- Fatma

Terbentuknya genangan pada penampungan ataupun lubang-lubang akibat air hujan, merupakan salah satu hal yang dapat mengundang penyakit di musim penghujan seperti saat ini, salah satunya adalah demam berdarah dengue. Demam berdarah dengue (DBD) merupakan penyakit yang terbentuk akibat dari adanya infeksi virus dengue yang masuk kedalam tubuh melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti.

Berbagai upaya pencegahan terhadap penyakit DBD sudah harus menjadi kesadaran bersama, baik pemerintah dan seluruh lapisan masyarakat.

“Orang Sulsel punya tradisi gotong royong yang kuat sejak dulu. Terutama saluran air yang tergenang. Masyarakat diajak, paling baik juga ketika ada inisiatif warga. Sama-sama kita menjaga daerah kita,” pesannya. (**)

Artikel ini telah dibaca 52 kali

badge-check

Team

Baca Lainnya

Kasus Kebakaran di Makassar Capai 359 Kali pada 2023

7 November 2023 - 12:11 WITA

Sosialisasikan Bahaya Narkoba, Ini Pesan Idris Kadir ke Mahasiswi UIN

6 November 2023 - 22:57 WITA

Sekda Kota Makassar Hadiri Rakor Pengelolaan Sampah Stranas PK

6 November 2023 - 22:30 WITA

Deklarasi Pemilu Damai dan Netralitas ASN Digelar di Lapangan Pancasila Palopo 

5 November 2023 - 14:15 WITA

SSDM Polri Gelar Bakti Sosial, Bakti Kesehatan dan Tanam Pohon di Bogor

5 November 2023 - 12:51 WITA

Pemkot Makassar Raih Penghargaan Anugerah Prakarsa Inklusi

3 November 2023 - 20:59 WITA

Trending di News